Assalamulaikum....

Dalam hidup ini kita tak semestinya dapat apa yang kita impikan.Segalanya Allah dah tentukan.Tapi kita boleh cuba dapatkan dengan usaha dan doa yang berterusan.

Mungkin ada sedikit pengalaman yang ingin saya ceritakan perihal sorang kawan saya. Dia sebaya dengan saya iaitu 26 tahun.Kami sama-sama belajar diploma dan sampai sekarang pun masih lagi berkawan.
Saya ingat lagi selepas habis pengajian peringkat diploma,saya mengambil peluang untuk meneruskan pengajian peringkat ijazah dan dia juga meneruskan pengajian peringakt ijazah tetapi agak lewat satu semester.Itupun kalau tak silap saya.
Apa yang dia selalu kongsi dengan saya adalah cita-citanya menjadi seorang guru,tetapi apakan daya cita-cita itu sering kali tidak kesampaian.Entahlah dimana silapnya mungkin permohonannya untuk ke UPSI seringkali gagal.

Dia terus juga menyambung pengajian di peringkat ijazah tetapi kos yang berbeza dan apa yang mendukacitakan saya pengajiannya tamat separuh jalan dan dia nekad untuk berhenti lantas pulang ke kampung.Saya sendiri tidak mengetahui sebab diatas tindakan nekadnya itu.
Seterusnya bila saya menamat pengajian ijazah dan dia sudah bekerja dan masih menetap di kampung.
Dan baru-baru ini saya dapat tahu yang dia menyambung balik pengajiannya di USM.Alhamdulillah kawan saya memang seorang yang tak pernah berputus asa.Saya amat gembira mendengarnya.
Mungkin jalan takdirnya tak sama dengan orang lain tapi dia tak pernah menyesali takdir ALLAH.Dimana ada kemahuan di situ ada jalannya.Insha ALLAH.

Dikesempatan ini saya doakan dia terus berusaha untuk menamatkan pengajiannya yang sering kali tertangguh dan saya juga doakan dia berjaya menjadi seorang guru suatu hari nanti.
Segala perangcangan Allah sangat indah untuk ditempuhi dan kita sebagai manusia biasa sering kali diuji dengan pelbagai dugaan.Kehidupan bukanlah semudah yang di sangka dan kawan saya tidak penah jemu untuk menuntut ilmu dan dijangka menamatkan pengajian pada 2016 memandang mode pengajian adalah PJJ.Kita sama-sama doakannya k.

Saya pernah melihat seorang pak cik yang menaiki bas dengan matanya buta dan paling menginsafkan adalah dia tiada sebelah kaki.Bayangkanlah apa yang dia rasa tentu hidup ini sukar untuknya.Kita yang masih ada kaki dan mata tetap megeluh.Allahuakbar,MAHA SUCI ALLAH.Saya melihat pak cik itu bersusah payah menaiki bas,bayangkanlah betapa sedih hati saya.
Segala kesusahan hanya die sahaja yang merasa dan kita hanya mampu memandang.Moga Allah sentiasa merahmatinya dan semoga dia sentiasa kuat untuk meneruskan hidup.


~apa yang kita miliki sekadar pinjaman daripada ALLAH

Sekian

Catatan sekadar pengalaman penulis

2 comments:

Miss Hidy said...

Huhu..tgh rase down sekarang ni..
Tapi bile bace entry rase lega sikit..
Thanks miss librarian..:)

kuepelita said...

same2 miss hidy..hidup akan sentiasa diuji sebab kita hambaNYA...yakin dan percaya akan ada sinar suatu hari nanti...kesusahan dan kesedihan bkn utk selamanya

@kuepelita's blog. Powered by Blogger.