Hati-hati Bila berbicara



Kita mesti ada kawan-kawan lama. kawan sekolah ke kawan kerja ke. kawan lepak? kawan gaduh?
Bila berbelas tahun tak jumpa tiba-tiba jumpa, elakkan bertanya soalan peribadi secara terus seperti:

-Dah kahwin? belum? kenapa? memilih?
@
-Dah kahwin? dah? anak berapa? hah... belum ada anak? kooo merancang kotttttt. Tak yahlah nak rancang-rancang. kenapa? tak usaha ke? tak cuba cara begitu? tak cuba cara begini?
Kenapa? sebab walau soalan itu nampak biasa pada kita, tapi amat menusuk hati kepada kawan-kawan yang mungkin sedang diuji dengan situasi begini. kadang-kadang soalan begini boleh buat mereka fobia nak jumpa kawan-kawan lama.

Bila dah jumpa, silaturahim terjalin semula, soalan-soalan yang tidak kita luahkan tu akan terjawab dengan sendirinya tanpa perlu mengguris hati. Mungkin kawan-kawan akan bercerita tanpa perlu kita bertanya. Betul tak?
Sumber : FB Hanni Ramsul

Cinta Si Minah Signal : Episod 2



 
Fir Man masih berdiri di situ. Masih mengharapkan aku menerima ajakan untuk keluar makan esok.

“Jomlah balik. Saya betul-betul penat ni”. Ucapku lembut.

Ok, katanya terpaksa.

Kami sama-sama menuju ke keretanya. Sebuah Alza berwarna tomata.

Selalunya kalau umur masih bawah 30 tahun, jarang kita tengok mereka beli kereta Alza tapi Man ada Alza, bila di tanya kenapa tak beli kereta orang muda, jawabnya mudah. Senang kalau ada anak ramai nanti. Senang nak angkut. Hmm betul jugak.

Aku hanya ada sebuah kereta Myvi. Jantung hidupku. Bagiku dialah segalanya. Lantas aku namakan dia Bella. Nama panjangnya Bella Swan. Bila kawan-kawan tanya kenapa aku namakan Bella, aku bagitau yang aku suka watak Bella Swan dalam Twilight, wah suka sangat tengok cerita tu.

Aku masih ingat tiga tahun yang lepas, Man ada kereta Perdana berwarna hitam. Bila kami dating dia selalu bawak kereta legend tu. Seronok! Selalunya dia panggil kereta tu Edward. Siapa tak kenal Edward, Hero dalam cerita Twilight jugak. Macam-macam kisah kami dulu. Tapi itu semua dulu. Sekarang dah tak sama. Kereta itu pun dah hilang. Macam hati aku yang hilang juga. Kena curi katanya.Hmmm..kesian Edward. Tapi aku lagi kesian kena tinggal dengan tuan dia. Itu semua dah berlalu. Sekarang aku hanya perlu focus apa ada di depan aku. Hidup perlu diteruskan.

“Terima kasih sebab temankan saya”.

“Sama-sama”. Ucapku

“Esok saya jemput awak lagi. Assalamualaikum”. Katanya selamba

Tapi!Tak sempat aku menghabiskan kata dia terus berlalu dengan keretanya.
Baru je turun daripada keretanya, macam peleset dia hilang.Hmmm.

Besok?
Alamak!
Besok aku dah janji nak keluar dengan Umar Al Farouk.
Macam mana ni. Hati aku mengeluh.

Arghhh..Lantaklah.
Lantas aku terus ke bilik air membersihkan diri setelah seharian bekerja.
Terus menunaikan solat Isyak. Berdoa untuk terus diberi kekuatan.


Jam dah menunjuk pukul 12 Malam. Aku baru nak melelapkan mata, tapi fikiran masih bercelaru.

Mungkin yang datang itu dugaan buat aku, sejauh mana aku berlari, bayang-bayang  itu tetap mengekoriku. Puas aku meratapi tetapi tiada siapa yang peduli. Soal hati memang menyusahkan.

Fir Man cinta pertama aku, bercinta sakan sampailah dia menghilangkan diri daripada hidup aku. Sekarang datang balik. Ciss!!!Datang meraih cinta.Dia ingat senang setelah apa yang dah dia buat pada aku selama ini. Aku mungkin dan maafkan dia tetapi untuk terima dia kembali itu memang tak pernah aku fikirkan. Lagipun aku dah ada Umar. Ya,Umar, memanglah kami tak pernah bercinta tapi hubungan kami agak rapat.
Umar baik. Bisik hatiku.



Samsung Note 1 berbunyi nyaring.

Aku meraba-raba.

Hmmm..dah 6.30 pagi… Lantas terus ke Bilik air untuk bersiap menunaikan solat Subuh.
Usai menunaikan solat subuh aku termenung lagi.

Aku dah 26 tahun hidup. Alhamdulillah. Dikurniakan ibu bapa yang penyayang dan membesarkan aku dengan baik. Kehilangan Fir Man dalam hidup memang mematangkan aku. Bersyukur kerana aku masih ada ibu bapa yang masih menyayangi aku. Pekerjaanku sebagai seorang pustakawan atau Librarian.  Librarian ini memanglah tak seglemer engineer ataupun doctor. Tetapi apa jua pekerjaan, aku tetap bersyukur, bukan senang beb nak dapat kerja sekarang ni. Orang cakap kerja Librarian cop-cop buku, tapi hello sedare! sekarang orang dah tak main cop-cop ni. Aku ada jugak dengar-dengar orang cakap librarian ni skema. Entahlah betul ke tak,aku rasa aku biasa-biasa je,tak skema pun.

Kita lupakan fasal pekerjaan aku itu,nampak boringkan. Mungkin!
Tiba-tiba teringat Umar. Selalunya pagi-pagi begini dia selalu hantar mesej.
Tik tik…Aplikasi Line aku berbunyi.
Tu mesti Umar.


Cinta Si Minah Signal : Episod 1

Nota: Pekerjaan watak sama dengan penulis, namun cerita ini tiada kena mengena dengan penulis. Harap maklum ye.

Kisah Naurah : Episod 1


Naurah seorang gadis biasa yang agak bijak dalam pelajaran. Berasal dari Pahang. Seorang yang lemah lembut dan baik hati. Bermula daripada keputusan yang cemerlang dalam SPM, dia menyambung pelajaran ke Matrikulasi. Ijazah sarjana muda juga dihabiskan dengan cemerlang di UKM. 



Berasal daripada keluarga yang sederhana, lalu dia berpeluang meneruskan pelajaran peringkat Sarjana di UIA. Alhamdulillah berkat doa Mak dan Abah, dia berjaya menamatkan Master dengan begitu cemerlang. 

Mendapat tawaran bekerja sebagai seorang pensyarah di sebuah institusi pengajian swasta dia amat bersyukur. Sebagai seorang pensyarah dia begitu sibuk dengan kelas dan pelajar-pelajarnya. Setelah hampir beberapa tahun, dia menyuarakan hasrat pemyambung pelajaran ke peringkat PHD kepada mak dan abahnya. Sebagai seorang bapa, abahnya sentiasa menyokong usahanya untuk terus belajar. Abahnya begitu bangga dengan Naurah kerana dia berusaha untuk terus belajar. Mulai hari itu, dia nekad untuk buat PHD. Dia yakin dengan keputusannya. Lalu dia terus membuat beberapa kajian universiti yang terbaik untuknya menyambung pelajaran.

PhD adalah singkatan kepada 'Doktor Falsafah'. Ia merupakan program ijazah tahap tertinggi seseorang pelajar boleh kecapi. Sesungguhnya, PhD adalah satu penanda aras yang menunjukan kecekapan seseorang dalam bidang penyelidikan, dengan kata lain beliau menguasai sesuatu bidang penyelidikan, keupayaan untuk menjalankan penyelidikan dengan cara yang betul, keupayaan untuk menyampaikan hasil penyelidikan dan untuk mengaitkan keputusan dalam perspektif yang lebih besar (contohnya untuk mengaitkan penemuan dengan kajian terdahulu/penulisan, teori-teori dan amalan).

Sebenarnya hasrat dihati Naurah ingin menyambung pelajaran PHD di luar Negara. Ialah siapa tak nak merasa duduk belajar kat luar Negara kan? Semua orang nak, termasuk Naurah. Dia sedaya upaya cuba untuk membuat permohonan ke sana namun takdir tidak menyebelahinya. Terdapat beberapa masalah sehingga memaksanya menyambung PHD di dalam Negara sahaja. 

Alhamdulillah akhirnya dia berjaya mendaftarkan diri di UTM di salah sebuah fakulti di sana. Kedua ibu bapanya sangat gembira dengan Naurah. Perjalanannya bermuda sebagai seorang pelajar PHD.

Bila seseorang itu melanjutkan pelajaran peringkat tertinggi, maka pelbagai soalan yang ditujukan kepadanya. Contohnya, kenapa belajar sampai PHD, mesti mengejar title la tu. Alah, belajar tinggi-tinggi pun nanti ke dapur juga orang perempuan ini. Pada mulanya dia agak rimas dengan pelbagai persoalan itu. Sedang termenung dia teringkat Dekna, seorang sahabat baik yang banyak menasihatkannya semasa di UIA.

Universiti Islam Antarabangsa (2008)

Perkenalan dengan seorang kawan membuka mindanya tentang ilmu. Dia begitu pelik bila melihat Dekna begitu fanatik dengan buku. Setiap hari dia hanya menghabiskan masanya dengan membaca. Pelbagai buku yang dia baca dan paling banyak buku-buku keaagamaan. Dekna juga menghabiskan banyak masa menulis blog tentang apa sahaja buku yang dia baca,  dia akan review buku-buku yang telah dia baca. Pendek kata, Dekna ini memang ulat buku sangat. Ulat pun tak ulat buku macam dia (^_^)

Satu hari Naurah berbual-bual dengan Dekna.

“Saya tengok awak hari-hari baca buku, awak tak macam orang lain.” Tutur Naurah.

“Ya. Saya memang gemar membaca. Hidup saya tak akan lengkap kalau tanpa buku”. Ucapnya lembut.

“Boleh saya tanya satu soalan?”

“Silakan”.

“Kadang-kadang bila orang tanya saya kenapa buat Master, saya seolah-olah tiada jawapan untuk bagitau mereka. Saya nak tanya soalan yang sama pada awak. Kenapa awak buat Master sekarang?” Tanya Naurah ingin tahu.

“Sebenarnya, masing-masing mungkin ada jawapan mereka sendiri tentang persoalan awak itu. Saya buat keputusan untuk menyambung pelajaran kerana saya terlalu cintakan ilmu. Bagi saya, ilmu adalah segala-galanya untuk kita. Kita takkan rugi dengan adanya ilmu. Seharusnya kita pupuk minat belajar untuk cintakan ilmu. Tapi sekarang ramai yang belajar tinggi-tinggi sebab mengejar pangkat dan wang ringgit. Mungkin bukan semua tapi sesetengahnya sahaja. Semua itu terpulang pada niat kita. Seorang pensyarah saya pernah diajukan soalan yang sama. Dia hanya tersenyum. Baginya PHD yang dia dapat adalah bukan mengejar gelaran DR, tapi sebab dia nak ilmu. Ilmu yang tak dapat dijual beli. Ilmu yang kita usahakan atas penat lelah kita. Seharusnya kita harus perbetulkan niat kita, kenapa kita belajar sampai ke tahap ini”. Tutur Dekna dengan lembut.

Naurah tersenyum. Dia dah dapat jawapan yang sesuai.

Ya, sekarang dia harus perbetulkan niatnya. Belajar kerana Ilmu. Ya dia cintakan ilmu.
Dia pasti dengan jawapan itu.

“Terima kasih Dekna, awak telah menyedarkan saya tentang semua ini. Sekarang saya harus perbetulkan niat saya. Insha Allah”. 

Hari itu, Naurah pulang ke kolejnya sambil tersenyum puas. Dia bersyukur kerana mendapat seorang kawan seperti Dekna. Seorang kawan yang sentiasa menasihatinya. Allahuakbar!!!

Pernah sekali dalam kelas, seorang pensyarah lelaki bertanya kenapa pelajar-pelajar sambung Master.
Masing-masing memberikan jawapan masing-masing.

Tapi yang paling mengejutkan Naurah adalah jawapan pensyarahnya.

“Kita sambung belajar sebab kita nak duitkan? Sampai bila nak mengharapkan gaji RM2000 sebulan?sampai bila! Katanya.

“Ingat, awak belajar sebab duit, awak nak ubah nasib awak.” Katanya lagi

Naurah tersenyum pahit.

Dia terkejut, jawapan Dr. Rosli tidak sama dengan jawapan Dekna.
Lantas dia berfikir, ya manusia tak sama, masing-masing ada jawapan masing.
Baginya tak salah belajar tinggi untuk mengubah nasib keluarga tapi niat kita haruslah ikhlas.

Setelah berhempas pulas belajar akhirnya Master dalam gengamnya.
Alhamdulillah, syukur Ya Allah atas kurniaan Mu!
Selepas ini dia akan berpisah dengan Dekna. Sedih. Itu yang dia rasa.

Bersambung….
                                                                
Nota: Pengalaman benar seorang sahabat menyambung pelajaran peringkat PHD, saya terjemahkan dalam bentuk penulisan hasil pengalaman melihatnya menyiapkan PHD. semoga Allah permudahkan segala urusan PHD nya..Aminn..
@kuepelita's blog. Powered by Blogger.